Senin, 06 Februari 2023 01:09 WIB

Advetorial

Andi Harun Minta Aset Pemprov Kaltim di SKAB Diserahkan ke Pemkot Samarinda

Redaktur: Rahmadani

Wali Kota Samarinda, Andi Harun. (Afiliasi.net)

Samarinda, Afiliasi.net – Penanganan banjir di Kota Samarinda memang membutuhkan partisipasi besar dari warganya. Hal yang paling dekat adalah memulai kebiasaan tak lagi membuang sampah di sungai-sungai.

Kabid Sumber Daya Air (SDA) Dinas PUPR-Pera Kaltim, Runandar menyebut, penyaring sampah (grease trap) yang telah dipasang pihaknya di Sungai Karang Asam Besar (SKAB) misalnya. Dalam sepekan saja, sampah sudah banyak menumpuk. Kendati pekerja yang mengangkut terbatas.

Hal itu pun telah disampaikan Runandar kepada Wali Kota Samarinda Andi Harun, saat rapat koordinasi pada Rabu, 19 Oktober 2022 lalu di Balai Kota. Pertemuan tersebut membahas progres penanganan banjir di Samarinda pada 2022 ini maupun rencana kegiatan pada 2023 mendatang.

“Artinya, kesadaran masyarakat juga penting. Di sungai Karang Asam Besar, kami buatkan grease trap tapi seminggu sudah penuh (sampah). Yang angkat tidak ada. Mau bikin lagi, kami pikir dua kali. Kalau sampah penuh, sama dengan menutup sungai,” ucap Runandar.

Menanggapi hal tersebut, Wali Kota Andi Harun menyatakan akan menindaklanjuti masalah itu dengan meminta agar aset Pemprov Kaltim ini diserahkan ke pemerintah kota. Andi Harun katakan, Pemkot Samarinda akan menetapkan unit pengelola sebagai langkah tindak lanjut.

“Nanti Dinas PUPR Samarinda yang akan mengangkat sampah dari sungai, dan Dinas Lingkungan Hidup (DLH) untuk mengangkut sampahnya,” ujar Andi Harun kepada awak media.

“Ini saringan sampah (grease trap) sistemnya buka tutup. Kalau sepekan tidak dibuka, sampah akan menutup aliran sungai,” lanjutnya.

Meskipun begitu, program penanganan banjir di kawasan Sungai Kunjang itu dikatakan Andi Harun telah berjalan maksimal berkat dukungan pemprov. Sejak dikerjakan 2020 silam, normalisasi SKAB kini telah mencakup sekitar 9.500 meter.

“Penanganan banjir di Jalan M Said sudah terasa. Kita menyelesaikan (normalisasi) 1.800 meter dari segmen Kahoi ke jembatan Revolusi. Sebelumnya sudah ditangani ke jembatan Arthania 2.150 meter. Kemudian pada 2022 ini 4.500 meter di segmen jembatan Banjar ke ke karang mulya,” papar Andi Harun.

Terpisah, Kepala DLH Samarinda, Nurrahmani, mengaku belum mendengar rencana tersebut. Selama ini, kata dia, sampah diambil oleh petugas DLH hanya ketika penuh berdasarkan laporan dari masyarakat.

“Kondisional saja. Setiap ada informasi dari masyarakat kita ambil, karena kita tidak ada wilayah pengangkutan ke sana. Tapi kami siap saja kalau ada yang mengangkut,” jelas perempuan yang karib disapa Yama ini, Jumat, 21 Oktober 2022. (*)


TOPIK BERITA TERKAIT: #sungai-karang-asam-besar #saringan-sampah #andi-harun #pemkot-samarinda #banjir 

Berita Terkait

IKLAN